Senin, 21 Oktober 2019 -

 

 

Indonesia Tampilkan Kapal Phinisi Di ITB Berlin

Internasional  -  Sabtu, 11 Maret 2017, 08:06 WIB
Penulis. Iwan Setiawan

Menteri Pariwisata RI Arief Yahya (Foto: Poskota News)

LONDON, Paviliun Indonesia menampilkan Kapal Phinisi dalam menarik perhatian pengunjung pada pameran wisata tahunan Bursa Turis Internasional (ITB) di Berlin, Jerman, 8 hingga 12 Maret 2017.

Menteri Pariwisata RI Arief Yahya, kata staf khususnya Bidang Komunikasi Don Kardono kepada Antara London, dari Berlin, Sabtu, mengatakan Phinisi itu telah dikenal dunia, karena sejak berabad-abad lalu, pelaut-pelaut Bugis menggunakan Phinisi menjelajahi benua Asia, Afrika, Australia dan Amerika.

"Kapal model asal Sulawesi Selatan ini telah menjadi khas Indonesia, bisa mewakili identitas Indonesia. Karena itu kami konsisten menggunakan desain ini di semua travel market besar dunia dengan menampilkan 'Wonderful Indonesia'", ujar Arief Yahya, saat meninjau Paviliun Indonesia di ITB Berlin.

Phinisi, menurut Arief, juga mencerminkan Indonesia sebagai negara maritim, negara bahari, negara kepulauan yang terbesar di dunia, dengan komposisi 17.500 pulau.

"Maritim adalah satu dari lima prioritas pembangunan Presiden Joko Widodo selain, infrastruktur, pangan, energi dan pariwisata," ujar Menteri kelahiran Banyuwangi itu.

Menurut Arief, tujuh dari 10 destinasi prioritas atau yang disebut dengan 10 Bali Baru itu adalah Wisata Bahari. Ketujuh destinasi prioritas bahari itu adalah Tanjung Kelayang Belitung, Tanjung Lesung Banten, Kepulauan Seribu Jakarta, Mandalika Lombok NTB, Labuan Bajo NTT, Wakatobi Sultra, dan Morotai Maltara.

Berbagai destinasi wisata Indonesia mengandalkan kekuatan maritim sebagai daya pikat utamanya. "Itu semakin menguatkan, mengapa Phinisi selalu menjadi icon dalam travel market! Potensi bahari kita luar biasa," ujarnya.

Ditambah lagi dengan potensi wisata bahari Indonesia yang tidak termasuk dalam daftar percepatan 10 itu, yakni Raja Ampat Papua, Bunaken-Lembeh Sulut, Derawan Kaltim-Kaltara, Anambas, Natuna, Banda-Ambon, dan lainnya, sambung menteri.

Sejarah bangsa-bangsa besar dunia itu, selalu terkait dengan bahari. Negara-negara seperti Inggris, Spanyol, Portugal, Prancis, Belanda, menjajah dan menguasai negara lain zaman itu, juga karena kehebatan maritim-nya. Sriwijaya, Majapahit, China-Laksamana Cheng Ho juga hebat karena bahari, katanya.[]


Sumber: Antara


London Arief Yahya

 

 

Baca Juga