Rabu, 26 September 2018 -

 

 

Akselerasi Pertumbuhan Ekonomi, Bank Indonesia Tantang Pemkab Morowali Bangun Pusat Perbelanjaan

Ekonomi  -  Minggu, 15 April 2018, 06:05 WIB
Penulis. Ahmad Fiqi Purba

Bank Indonesia

SOKSINEWS.COM, Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sulawesi Tengah, Miyono menantang pemerintah daerah khususnya di Kabupaten Morowali, untuk membangun pusat perbalanjaan untuk mengakselerasi pertumbuhan ekonomi di daerah pertambangan nikel tersebut.

"Perlulah di Morowali dibangun pusat perbalanjaan, meskipun tidak besar, sehingga masyarakat Bungku tidak berbelanja ke Kendari, Sulawesi Tenggara," kata Miyono di Palu, Minggu (15/5).

Miyono menyatakan bahwa ini merupakan fakta karena banyaknya uang yang disalurkan dari BI ke Morowali namun sangat cepat terserap oleh masyarakat.

"Minggu depan ini, kami harus ke Morowali lagi, bermiliar-miliar uang kesana, kemana duit itu?. Informasi dari masyarakat, mereka berbelanja ke Kendari, karena itu kota paling dekat dari Bungku," ujarnya.

Artinya, kata Miyono, BI Sulteng yang mengeluarkan duit, tetapi BI Kendari yang menerima dan mengelola duit.

Kalau uang-uang tersebut dibelanjakan di Kendari, maka yang berkembang adalah daerah tersebut, bukan Bungku sebagai ibu kota Kabupaten Morowali.

Sementara itu, Senior Vice Presiden PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP), Slamet Victor Panggabean mengatakan Kabupaten Morowali saat ini terus berkembang seiring dengan invetasi yang terus bergerak naik.

Terkait dengan pembangunan pusat perbelanjaan, Slamet menyatakan keyakinannya bahwa itu dapat dilakukan oleh beberapa perusahaan lokal, dan tidak hanya IMIP.

"Saya yakin banyak perusahaan di Morowali bisa membangun pusat perbelanjaan, apalagi masih banyak ruang untuk itu," ujarnya, dikutip Antara.

Menurut Slamet, khusus tenaga kerja lokal di IMIP, saat ini telah menncapai 21 ribu orang. Sementara target hingga tahun 2020 dapat mencapai 25 ribu orang.

"Kalau sebagian besar dari mereka berbelanja di pusat perbelanjaan nantinya, pasti akan menambah perputaran ekonomi dan meningkatan pertumbuhan ekonomi daerah," ujarnya.

Akhir tahun 2017, BI Sulteng telah membuka kas titipan BI di Bungku, ibu kota Morowali. Kas titipan itu adalah yang ke-114 secara nasional serta yang ke-5 untuk Sulteng.

Menurut Miyono, kas titipan itu diberikan limit yang besar karena kebutuhan uang yang juga luar biasa.

Pihaknya mengandeng Bank Sulteng sebagai bank yang dimiliki oleh pemerintah daerah sehingga bank-bank di sana, tidak lagi mengambil duit ke Palu, tetapi ke Bank Sulteng.[]

Bank IndonesiaSulawesi TengahMiyonoPemkabMorawali

 

 

Baca Juga