Senin, 20 Agustus 2018 -

 

 

Darmin Nasution: Sistem OSS Didukung BKPM Nilai Kebijakan Intensif Fiskal Investor

Ekonomi  -  Jumat, 25 Mei 2018, 16:15 WIB
Penulis. Ahmad Fiqi Purba

Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (kiri), Menko Perekonomian Darmin Nasution (tengah), dan Menko Polhukam Wiranto bersiap mengikuti rapat terbatas mengenai terorisme di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (22/5) ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/kye/18

SOKSINEWS.COM, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan sistem pelayanan terpadu (OSS) akan didukung oleh tim dari BKPM untuk menilai insentif fiskal yang bisa diperoleh investor.

"Nanti akan dibentuk tim di BKPM untuk mengkaji ini," kata Darmin di Jakarta, Jumat (25/5).

Darmin menjelaskan sistem OSS ini tidak hanya mencakup kemudahan dalam memperoleh perizinan, namun juga memberikan kejelasan mengenai insentif perpajakan yang bisa diperoleh investor sesuai besaran investasi dan jenis kegiatan usaha.

Namun, sistem perizinan terintegrasi yang akan diluncurkan pada akhir Mei 2018 ini tetap membutuhkan bantuan dari tim penilai BKPM agar tidak timbul kerancuan, terutama apabila terdapat jenis kegiatan usaha yang belum bisa dideteksi oleh sistem.

"Sistem ini akan menjawab mengenai insentif fiskal, namun tidak bisa dikatakan 100 persen, sistem ini tahu semuanya kegiatan usaha," ujar Darmin, dilansir Antara.

Apabila tim penilai sudah memberikan jawaban, maka menteri keuangan akan menerbitkan surat konfirmasi kepada otoritas pajak terkait insentif fiskal yang diberikan, yang diantaranya mencakup "tax holiday" atau "tax allowance".

"Setelah sistem memberikan kepastian, menteri keuangan akan menerbitkan konfirmasi benar dan konfirmasi itu gunanya bukan untuk investor tapi untuk aparat pajak," jelas Darmin.

Menurut rencana, semua pelayanan perizinan berusaha nantinya hanya dilakukan melalui Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) yang terintegrasi dengan sistem OSS.

Sistem elektronik ini dapat diakses melalui BKPM maupun Dinas Penanaman Modal-PTSP Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Dengan adanya sistem terintegrasi ini, Darmin memastikan proses perizinan berusaha ini dapat selesai dalam waktu kurang dari satu jam.

"Kita sedang dalam proses mematangkan soal sumber daya manusia dan struktur organisasinya di bawah BKPM. Begitu terbentuk, kita akan jalan," katanya.[]
 

Darmin NasutionOSSBKPMFiskalInvestor

 

 

Baca Juga