Rabu, 24 Oktober 2018 -

 

 

Karyono Wibowo Sebut Mahfud MD Sosok yang Pas Dampingi Jokowi di Pilpres 2019

Nasional  -  Jumat, 20 Juli 2018, 12:59 WIB
Penulis. Ahmad Fiqi Purba

Pengamat Sosial Politik IPI Karyono Wibowo.

SOKSINEWS.COM, Direktur Eksekutif Indonesian Public Institute (IPI) Karyono Wibowo menilai Mahfud MD adalah sosok yang pas untuk mendampingi Joko Widodo pada Pemilihan Presiden 2019.

Menurut Karyono, Mahfud punya pengalaman legislatif sebagai anggota DPR dari PKB, pengalaman eksekutif sebagai Menteri Pertahanan di kabinet Gus Dur, dan pengalaman yudikatif sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi.

Namun pengalaman di tiga unsur negara itu, menurutnya, tidak bisa menjadi tolok ukur kecakapan Mahfud.

"Dia cuma sebentar jadi menteri, jadi tidak terlihat perannya ketika itu," kata Karyono.

Sementara karir Mahfud di yudikatif yang paling lama, tidak bisa menjadi tolok ukur kemampuannya mengelola negara seandainya ia menjadi wakil presiden nanti.

Di sisi lain, ada juga kelemahan yang bisa mengganjal Mahfud, misalnya irisan pemilih dirinya dengan Presiden Jokowi.

Berdasarkan hasil survei yang ia lakukan beberapa waktu lalu, terlihat bahwa mayoritas Nahdliyin memang sudah bersimpati pada Jokowi, sehingga bisa diproyeksikan bahwa Mahfud tidak menambah jumlah pemilih.

"Kalau NU dan kyai tidak clear mendukung Mahfud, maka itu jadi kelemahan elektoralnya. Apalagi dalam konteks bursa cawapres, Mahfud akan bersaing dengan Ketua Umum PKB Muhaimin," katanya.

Kemungkinan pula, keberadaan Mahfud bisa jadi akan membuat massa Muhammadiyah menyeberang ke kubu lawan Jokowi. Kondisi ini juga berlaku bila Jokowi memilih Cak Imin.

Oleh karena itu, Karyono mengatakan bahwa sebaiknya Jokowi memilih pendamping yang bisa diterima oleh semua arus utama kelompok Islam, baik itu NU maupun Muhammadiyah.

"Daripada memecah belah dukungan yang semula solid, lebih baik Jokowi pilih orang luar yang bisa diterima semua kalangan. Tanpa harus merasa salah satu lebih diutamakan," kata Karyono.

Menurutnya, Jokowi harus bisa mempertimbangkan untuk tidak membuat partai merasa ada pihak yang lebih dianakemaskan.

Kecemburuan antarpartai malah bisa membuat koalisi pendukung Jokowi rapuh. Berangkat dari pemahaman tersebut, ia menyarankan agar Jokowi tidak sekadar mengukur kandidat pendampingnya dari segi elektabilitas atau akseptabilitas publik, tapi juga akseptabilitas elit.[]

Joko WidodoJokowiMahfud MDPilpres 2019

 

 

Baca Juga