Jumat, 21 September 2018 -

 

 

Jokowi Minta Mahasiswa Gerak Cepat Hadapi Perubahan

Nasional  -  Jumat, 14 September 2018, 13:25 WIB
Penulis. Ahmad Fiqi Purba

Presiden Joko Widodo (kiri) menyapa peserta Kongres ke-36 Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), di Bogor, Jawa Barat, Jumat (14/9). ANTARAFOTO/Yulius Satria Wijaya/ama/18.

SOKSINEWS.COM, Presiden RI Joko Wisodo meminta mahasiswa untuk bergerak cepat merespons perubahan global sekaligus mengantisipasi revolusi industri 4.0.

Pada acara Peresmian Pembukaan Kongres XXXVI Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia bertema 68 Tahun GMKI Mengabdi untuk Indonesia di Auditorium The Forest Resort Pamoyanan Bogor Selatan, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (14/9), Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa perubahan teknologi dan kondisi global yang begitu cepat harus disikapi dengan cermat.

"Kita harus sadar bahwa sekarang ini terjadi perubahan-perubahan di dunia global. Perubahan ini begitu cepat. Kita harus tahu dan mengikuti semua, terutama anak-anak muda," ujar Presiden.

Para mahasiswa dan peserta kongres GMKI begitu antusias mendengarkan sambutan, bahkan beberapa di antaranya bersorak riuh rendah, terutama saat Presiden menyebut kalimat "Ya, gila bro".

Pada kesempatan itu Presiden mengatakan bahwa anak-anak muda merupakan ujung tombak bangsa yang paling mampu untuk mengikuti dan mengantisipasi terhadap perubahan-perubahan dunia.

Apalagi, dengan adanya revolusi industri keempat yang perubahannya dikatakan 3.000 kali lebih cepat dibanding revolusi industri pertama mengharuskan bangsa Indonesia untuk benar-benar mempersiapkan diri agar mampu bersaing.

"Ada yang harus disiapkan, yang harus kita antisipasi, itulah pekerjaan besar kita. Kita bisa melakukan lompatan kalau kita bisa merencanakan dan mengantisipasi terhadap perubahan-perubahan yang ada. Kalau tidak betul-betul, ditinggal kita," tuturnya.

Presidenmengatakan bahwa lompatan kemajuan dan adaptasi perubahan global tersebut hanya dapat diwujudkan bila seluruh elemen bangsa bersatu dan bahu-membahu demi kepentingan besar bangsa Indonesia.

Maka itu, di akhir sambutan, Kepala Negara mengajak seluruh pihak untuk menjaga kerukunan dan persatuan sekaligus bersiap terhadap tantangan zaman.

"Saya mengajak kita untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi perubahan-perubahan itu. Sekali lagi, persatuan dan kerukunan kita harus terus kita jaga supaya mereka menjadi satu," ucap Presiden.

Turut hadir mendampingi Presiden, di antaranya Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi M. Nasir, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, dan Ketua Umum PP GMKI Sahat Martin Philip Sinurat.[]
 

Joko WidodoGMKIMahasiswa

 

 

Baca Juga