Senin, 10 Desember 2018 -

 

 

Analis Politik: Kampanye Pilpres Hingga Saat Ini dangkal Gagasan

Nasional  -  Kamis, 15 November 2018, 09:01 WIB
Penulis. Ahmad Fiqi Purba

Analis politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago

SOKSINEWS.COM, Analis politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting Pangi Syarwi Chaniago memandang kampanye Pilpres hingga saat ini masih dangkal gagasan dan isu substantif.

"Narasi kampanye pilpres 2019 masih jauh dari substansi, sangat dangkal gagasan, berkutat pada perang diksi yang minim isi. Situasi ini mengganggu kualitas demokrasi substansial akibat dagelan politik murahan yang tak mutu," kata Pangi di Jakarta, Kamis (15/11).

Dia mengatakan yang terjadi dalam kampanye Pilpres sejauh ini justru saling serang dan saling sindir baik oleh kedua pasangan capres-cawapres maupun tim kampanyenya.

"Mereka saling sindir dengan melontarkan diksi dan frasa seperti politik sontoloyo, politik kebohongan, politik genderuwo, tampang Boyolali, budek/buta, tempe setipis ATM, impor ugal-ugalan dan lain-lain," katanya.

Dia menekankan diksi dan frasa tersebut pada akhirnya hanya membuat bising dan memekakkan ruang opini publik.

"Patut dipertanyakan apakah politik saling sindir akan berdampak positif terhadap citra kandidat atau sebaliknya,"tanyanya.

Dia mengatakan narasi kampanye yang dangkal justru mengalihkan perbincangan publik untuk tidak terlalu dalam masuk menyentuh persoalan yang lebih substantif. Narasi kampanye negatif ini menurutnya, dilontarkan karena ada pihak-pihak yang merasa khawatir bisa berpotensi merugikan kepentingan politiknya jika perdebatan politik mengarah pada hal-hal yang lebih substansi.

"Sehingga rakyat digiring dengan isu murahan dan persoalan remeh-temeh, konsekuensinya publik teralihkan perhatiannya dari persoalan nyata yang sedang dihadapi rakyat dalam kesehariannya," ujar dia.

Dia menegaskan, strategi politik semacam ini membuat publik tidak akan mendapatkan informasi yang cukup tentang kandidat, sehingga pada akhirnya alasan mereka menentukan pilihan hanya berdasarkan sentimen suka atau tidak suka, bukan berbasis visi dan gagasan yang jelas.

"Sangat tidak elok membuat kebisingan dengan memainkan sentimen publik, sementara pada saat yang sama kebisingan tersebut tidak memberi dampak apapun terhadap rakyat," kata dia.

Dia menekankan semestinya perilaku politik Jokowi dan Prabowo sebagai capres berpanduan pada moral dan naluri politik yang baik. Bukan politik saling sindir, menyudutkan dan membuat polemik setiap pernyataan politik lawan.

"Keluarkan dan susunlah diksi yang meneduhkan, menyematkan persatuan dan kesatuan bangsa dalam bertarung, jangan justru sebaliknya membuat gesekan, memantik polemik, blunder politik sehingga ujungnya menjadi 'bunuh diri' politik," ujar dia.

Pangi mengingatkan pasangan capres-cawapres dan timnya memiliki beban moral untuk menjaga keutuhan bangsa dengan tidak mempertajam pembelahan dan konflik sosial.

"Sehingga sikap politik dari masing-masing kandidat dan timnya harus lebih arif dan bijak dalam membuat pernyataan politik," pungkasnya.[]
 

PengamatPolitikPangi Syarwi ChaniagoPilpresPemilu 2019Kampanye

 

 

Baca Juga