Selasa, 12 November 2019

 

 

Soksi Daerah

Jarak Pandang Di Pelelawang Riau Menurun Drastis Akibat Asap Karthula

Kaslan
Kamis, 01 Agustus 2019 11:11 WIB

Jarak Pandang Di Pelelawang Riau Menurun Drastis Akibat Asap Karthula
Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau berusaha memadamkan semak belukar yang terbakar saat terjadi kebakaran lahan gambut di Pekanbaru, Riau, Rabu (31/7/2019). Satgas Karhutla Provinsi Riau terus berupaya melakukan upaya pemadaman kebakaran lahan yang masih terjadi di beberapa wilayah di Provinsi Riau, agar bencana kabut asap tidak terulang kembali. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/ama.

SOKSINEWS.COM, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan jarak pandang di Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau, menurun drastis hingga 800 meter akibat asap atau jerebu kebakaran hutan dan lahan (Karhutla).

“Di Pelalawan jarak pandang turun tinggal 800 meter,” kata kata Staf Analis BMKG Stasiun Pekanbaru, Bibin, Kamis (01/8/2019).

Berdasarkan data BMKG, pada Kamis pagi satelit terra aqua mendeteksi ada 126 titik panas (hotspot) di Provinsi Riau, yang menjadi indikasi awal Karhutla. “Jumlah titik panas Riau memang melonjak dibandingkan sehari lalu, paling banyak di Pelalawan,” katanya.

Dari 126 titik panas di Riau, paling banyak di Pelalawan yakni 51 titik. Kemudian ada juga di Indragiri Hilir 35 titik, Rokan Hilir 13 titik, Indragiri Hulu 9 titik, Siak 7 titik, Bengkalis 4 titik, Kampar dan Dumai masing-masing 3 titik, serta Rokan Hulu satu titik.

Dari jumlah tersebut ada 82 yang terindikasi kuat titik api Karhutla. Lokasi paling banyak di Pelalawan sebanyak 39 titik. Lokasinya berada di sebelah tenggara Kota Pekanbaru.

Hingga sekitar pukul 10.00 WIB Kota Pekanbaru terus diselimuti kabut asap kebakaran kiriman dari Pelalawan. Jarak pandang di Pekanbaru juga terus memburuk.

“Pada pukul 07.00 WIB jarak pandang di Pekanbaru empat kilometer, dan pada pukul 09.00 WIB turun jadi tiga kilometer,” ujarnya.

Ia mengatakan angin berhembus dari arah tenggara sehingga asap mengarah ke Pekanbaru. Kondisi Riau masih sangat rawan terbakar karena hujan bersifat lokal dengan intensitas ringan hingga sedang.

“Apalagi di Pelalawan, sama sekali tidak ada peluang hujan,” katanya.

Berita Lainnya

BPS: Indeks Demokrasi Maluku Tahun 2018 Alami Penurunan

SOKSINEWS.COM,  Badan Pusat Statistik (BPS) Maluku mencatat Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) Provinsi Maluku Tahun 2018 mengalami . . .

Soksi Daerah Jumat, 02 Agustus 2019

BMKG: Asap Karthula Selimuti Tiga Daerah Di Riau

SOKSINEWS.COM, Kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan meliputi Kabupaten Pelalawan, Kabupaten Dumai, dan Kota Pekanbaru di . . .

Soksi Daerah Jumat, 02 Agustus 2019

Peringati HUT RI Ke-74, Imigrasi Palembang Gelar Layanan Paspor Simpatik

SOKSINEWS.COM, Kantor Imigrasi Kelas I Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Palembang, Sumatera Selatan (Sumsel), dalam rangka memperingati . . .

Soksi Daerah Jumat, 02 Agustus 2019

Bupati Aceh Barat Pimpin Pemadaman Karhutlan

SOKSINEWS.COM, Bupati Aceh Barat H Ramli MS memimpin langsung upaya pemadaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi . . .

Soksi Daerah Kamis, 01 Agustus 2019

Anggaran Pemeliharaan Taman di Surabaya Capai 10 Miliar

SOKSINEWS.COM, Biaya perawatan ruang terbuka hijau di Kota Surabaya, Jawa Timur, yang diambilkan dari Anggaran Pendapatan Belanja . . .

Soksi Daerah Kamis, 01 Agustus 2019