Kamis, 19 September 2019 -

 

 

Akibat Masalah Keamanan, Kemenpora Cari Daerah Pengganti Popnas-Peparnas Papua

Olahraga  -  Sabtu, 24 Agustus 2019, 16:52 WIB
Penulis. Kaslan

Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Tanah Laut menggelar Lomba Gerak Jalan Antar Pelajar 2019 , di halaman Stadion Pertasi Kencana Pelaihari, Selasa (13/8).Foto:Antaranews Kalsel/Humas.

SOKSINEWS.COM, Kementerian Pemuda dan Olahraga RI melalui Sekretaris Kemenpora Gatot S. Dewa Broto menuturkan bahwa pihaknya masih berupaya mencari daerah pengganti pelaksanaan Pekan Olahraga Pelajar (Popnas) dan Pekan Paralimpik Pelajar Nasional (Peparpenas) 2019 di Papua.

"Agenda ini harus diadakan, solusinya sekarang kami sedang mencari daerah lain yang mungkin bisa menggantikan posisi yang seharusnya diisi Papua," tutur Gatot saat dihubungi Antara di Jakarta, Sabtu (24/8/2019).

Pihaknya juga memahami keputusan Gubernur Papua Lukas Enembe yang melayangkan surat kepada Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, yang menyatakan pengunduran diri sebagai tuan rumah Popnas dan Peparpenas akibat masalah keamanan.

"Itu diputuskan karena ada permintaan dari pak gubernur, yang intinya tidak diadakan di Papua karena juga waktunya yang sudah pendek. Mereka selama ini lebih fokus ke persiapan PON," kata Gatot menambahkan.

Sejatinya, pelaksanaan Popnas XV dan Peparpenas IX ini akan menjadi uji coba venue cabang olahraga sebelum pelaksanaan PON tahun depan.

Dalam surat pemberitahuan pembatalan yang dikeluarkan Kemenpora pada 23 Agustus 2019, disebutkan pula pemindahan lokasi pelaksanaan tersebut juga akibat terdampak situasi keamanan yang tidak stabil di Papua dan persoalan teknis perihal lelang venue yang hingga 50 hari jelang pelaksanaan belum juga tuntas.

Terkait lokasi pengganti ini, Kemenpora mengaku sudah memiliki sejumlah dareah kandidat yang akan menggantikan posisi Papua untuk melaksanakan Popnas dan Peparpenas.

Namun saat ditanya daerah mana yang dimaksud, Gatot masih enggan untuk menuturkan secara rinci.

"Kami masih melakukan pendekatan dengan daerah terkait, lalu juga ada daerah yang sudah kami incar tapi kami belum bisa mengungkap. Kan belum ada kesepakatan dan perjanjian 'hitam di atas putih'," pungkas Gatot.

KemenporaPapua

 

 

Baca Juga