Selasa, 25 Februari 2020

 

 

Nasional Daerah

Polrestabes Surabaya Ungkap 409 Kasus Operasi Sikat Semeru 2019

Abubakar
Rabu, 09 Oktober 2019 12:23 WIB

Polrestabes Surabaya Ungkap 409 Kasus Operasi Sikat Semeru 2019
Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Surabaya beserta kepolisian sektor jajarannya mengungkap sebanyak 409 kasus kejahatan dalam Operasi Sikat Semeru 2019.

SOKSINEWS.COM, Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Surabaya beserta kepolisian sektor jajarannya mengungkap sebanyak 409 kasus kejahatan dalam Operasi Sikat Semeru 2019 yang berlangsung selama dua pekan, 16-27 September.

Kepala Polrestabes Surabaya Komisaris Besar Polisi Sandi Nugroho di Surabaya, mengatakan, dari 409 kasus tersebut, polisi meringkus sebanyak 152 pelaku yang semuanya telah ditetapkan tersangka. Rabu, (09/10/19).  

"Terbanyak adalah kasus kejahatan jalanan," kata Sandi, kepada wartawan saat jumpa pers di Surabaya.

Ia mengatakan, dari 409 kasus, rinciannya 196 kasus pencurian dengan pemberatan (curat), dengan jumlah tersangka 61 orang. Kemudian sebanyak 96 kasus pencurian dengan kekerasan (curas) menetapkan 27 tersangka.

Selain itu, pihaknya juga mengungkap delapan kasus pencurian kendaraan bermotor (ranmor) dan telah menetapkan sembilan tersangka, delapan kasus penyalahgunaan senjata tajam/ senjata api/ bahan peledak menetapkan delapan tersangka, serta empat kasus pemerasan dan perampasan menetapkan sembilan tersangka.

"Modusnya untuk kejahatan curat adalah dengan cara merusak, mencongkel, memanjat. Sedangkan modus kejahatan curas dengan mengancam, merampas dengan paksa hingga bacok. Untuk curanmor modusnya dengan cara merusak kunci setir atau menggunakan kunci palsu," katanya.

Sandi mengingatkan kepada masyarakat yang mengalami kejahatan jalanan di Kota Surabaya agar segera menghubungi operator Polrestabes Surabaya melalui aplikasi berbasis android "Jogo Suroboyo".

Caranya, dia menjelaskan, cukup dengan menekan tombol panik yang tersedia di aplikasi itu, maka operator center Polrestabes Surabaya akan segera menghubungi petugas yang berada di lokasi terdekat untuk memburu pelakunya.

"Upaya preventif yang kami lakukan cukup maksimal. Petugas kami aktif karena operator center Jogo Suroboyo selalu siaga 24 jam setiap hari," ucapnya.[]

Berita Lainnya

Otoritas China Kembali Buka Layanan Penerbangan Di Luar Hubei

SOKSINEWS.COM,  Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) pada Selasa mengumumkan pihaknya akan kembali membuka layanan . . .

Nasional Selasa, 25 Februari 2020

Baru Natuna Mencairkan DD Tahap I Di Kepri

SOKSINEWS.COM, Sekretaris Badan Nasional Pengelola Perbatasan RI, Suhajar Diantoro menyebut dari total 275 desa yang tersebar . . .

Nasional Selasa, 25 Februari 2020

Anggota DPR: RUU Harus Perhatikan Aspek "People Security"

SOKSINEWS.COM, Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Partai Gerindra Yan Parmenas Mandenas menilai Rancangan Undang-Undang (RUU) Perlindungan . . .

Nasional Selasa, 25 Februari 2020

Menlu Retno Bicara Peran Perempuan Indonesia Dalam Forum BPP Di Jenewa

SOKSINEWS.COM, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi berbicara tentang peran perempuan Indonesia dalam pertemuan di sela-sela Sidang . . .

Nasional Selasa, 25 Februari 2020

Kemenperin Pacu Investasi Industri Pengolahan Bahan Galian Nonlogam

SOKSINEWS.COM, Kementerian Perindustrian terus memacu investasi dan penyerapan tenaga kerja industri bahan galian nonlogam di . . .

Nasional Selasa, 25 Februari 2020