Kamis, 12 Desember 2019

 

 

Ekonomi

Ratusan Warga Pesisir Kota Kupang Ajukan Pinjaman Uang Lewat Fintech

Kaslan
Sabtu, 16 November 2019 21:48 WIB

Ratusan Warga Pesisir Kota Kupang Ajukan Pinjaman Uang Lewat Fintech
Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Nusa Tenggara Timur, Ganef Wurgiyanto, (kedua kanan) saat melakukan penandatangan kerja sama layanan akses keuangan berbasis aplikasi financial technology (fintech) untuk usaha masyarakat di bidang kelautan dan perikanan dalam kegiatan di TPI Oeba, Kota Kupang, Rabu (13/11/2019). (Foto/Dok. Humas Setda Provinsi NTT)

SOKSINEWS.COM,  Sekitar 200 warga pesisir di Kota Kupang telah mengajukan pinjaman uang memanfaatkan layanan akses keuangan berbasis aplikasi financial technology (fintech), kata Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Ganef Wurgiyanto.

"Nama-nama mereka yang mengajukan pinjaman lewat aplikasi fintech ini sudah tercatat semua, tinggal kami lakukan identifikasi dan verifikasi apakah layak atau tidak," sebagaimana dilansir Antara di Kupang, Sabtu (16/11/19).

Dia mengemukakan hal itu berkaitan pemanfaatan hadirnya layanan akses keuangan berbasis fintech untuk membantu usaha di bidang kelautan dan perikanan.

DKP NTT bekerja sama dengan Bank NTT, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan sejumlah mitra kerja telah menghadirkan layanan fintech. Fintech, lanjut dia, pertama kali diaplikasikan dalam kegiatan di Tempat Pelelangan Ikan Oeba, Kota Kupang, beberapa waktu lalu.

"Ketika layanan fintech ini diperkenalkan dan mulai diterapkan pertama dalam kegiatan itu, banyak antusias warga untuk mengaksesnya dengan jumlah yang kami catat sekitar 200 orang," katanya.

Menurut Ganef, layanan pinjaman berbasis aplikasi ini akan sangat membantu usaha masyarakat dengan sejumlah kemudahan di antaranya, akses yang mudah dan cepat serta tanpa jaminan dan skema pembiayaan bunga pinjaman yang rendah.

Hanya saja, kata dia, jumlah pinjaman melalui aplikasi ini dibatasi dengan kisaran antara Rp500.000 hingga Rp50 juta.

Mantan Kepala Bidang Perikanan Tangkap DKP NTT itu berharap hadirnya layanan akses keuangan ini bisa dimanfaatkan secara baik oleh masyarakat di daerah itu, terutama yang selama ini mengeluh kesulitan mengembangkan usahanya di bidang kelautan dan perikanan.

"Aplikasi pinjaman ini akan menjangkau semua daerah di NTT, sehingga kita berharap banyak masyarakat terbantu serta usaha kelautan dan perikanan mereka bisa berkembang dan kesejahteraan mereka meningkat," katanya.

Berita Lainnya

Resmikan Tol Layang Japek, Jokowi Harap Kemacetan Berkurang 30 Persen

SOKSINEWS.COM, Presiden Joko Widodo meresmikan Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek (Japek II). Jokowi berharap kemacetan berkurang . . .

Ekonomi Kamis, 12 Desember 2019

Menabung di Bank Sudah Biasa, Nih Cobain Alternatif Lainnya

SOKSINEWS.COM, Saat kita menyimpan uang, jangan berpikir bahwa dengan menyimpan uang di bank menjadi jalan kamu untuk mencapai . . .

Ekonomi Kamis, 12 Desember 2019

Jangan Coba-coba Beli Mobil Mewah Pakai KTP Orang Lain!

SOKSINEWS.COM, Akhir-akhir ini mulai terbongkar modus pemilik mobil mewah memalsukan identitas agar tak kena pajak progresif. . . .

Ekonomi Kamis, 12 Desember 2019

Persoaian Berat Industri Baja Nasional

SOKSINEWS.COM, Sesuai profil yang ditetapkan Kementerian Perindustrian, "Industri baja, salah satu bagian dari industri logam . . .

Ekonomi Kamis, 12 Desember 2019

Dirjen Pajak Akui Pertumbuhan Penerimaan Pajak Cukup Berat Tahun Ini

SOKSINEWS.COM, Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Utomo menyebutkan pertumbuhan penerimaan pajak 2019 cukup berat . . .

Ekonomi Rabu, 11 Desember 2019