Sabtu, 26 September 2020

 

 

Nasional

Menkominfo Sanggupi Rampungkan Regulasi Pusat Data Pekan Depan

Abubakar
Jumat, 28 Februari 2020 15:44 WIB

Menkominfo Sanggupi Rampungkan Regulasi Pusat Data Pekan Depan
Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Johnny G. Plate

SOKSINEWS.COM, Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Johnny G. Plate mengatakan sanggup merampungkan regulasi terkait pusat data dalam satu pekan ke depan.

“Dalam seminggu itu ya selesai lah karena sebetulnya sudah mau selesai Permen (Peraturan Menteri) yang 23 pasal itu,” ujar Johnny ditemui di Gedung Kominfo Jakarta, Jumat.(28/02/2020).

“Nanti Permen harus dilaksanakan melalui proses peraturan kita harus ada sosialisasi, ada tenggat waktu, dan seterusnya, tapi dalam satu minggu mudah mudahan draf final sudah selesai,” lanjut Johnny.

Dalam konferensi pengembang “Digital Economy Summit //DevCon/“ yang digelar Microsoft, Kamis (27/2), Presiden Joko Widodo mengatakan akan menyelesaikan regulasi sederhana dalam satu pekan ke depan terkait investasi untuk pusat data.

Regulasi tersebut dibuat karena saat ini RUU Perlindungan Data Pribadi belum selesai, masih dibahas pemerintah bersama DPR.

Menurut Johnny, hal teknis tersebut akan diatur dalam Keputusan atau Peraturan Menteri karena bersifat lebih teknis dan detail.

“Kita sedang menyiapkan Peraturan Menteri itu. Karena kalau dari UU ITE, peraturan yang terkait Permen itu setidaknya ada 23 pasal. Kalau bukan dari PP 71 ya ada 23 pasal kira-kira,” kata Johnny.

Pasal-pasal tersebut, lanjut Johnny, akan dimuat secara teknis di dalam Permen Kominfo yang saat ini sedang disiapkan.

Johnny menambahkan, sejumlah perusahaan teknologi global, seperti Microsoft dan Amazon telah menyampaikan ketertarikan mereka untuk berinvestasi pusat data di Indonesia.

Microsoft menyambut baik rencana pemerintah Indonesia yang akan membuat regulasi sederhana untuk investasi fasilitas pusat data.

Chief Executive Officer (CEO) Microsoft Satya Nadella saat ditemui usai acara Digital Economy Summit //DevCon/, Kamis (27/2), mengatakan jumlah investasi yang akan ditanamkan di Indonesia bukan menjadi perhatian utama, melainkan perkembangan teknologi lokal yang menjadi fokus Microsoft.

Nadella dalam wawancara tersebut tidak menyebutkan berapa banyak yang mereka gelontorkan untuk membangun pusat data di Indonesia. Namun, Januari lalu pemerintah menyatakan Microsoft akan berinvestasi senilai 1 miliar dolar.[]

Berita Lainnya

Tingkat Kesembuhan Pasien COVID-19 di Jakarta Diklaim Capai 78,9 Persen

SOKSINEWS.COM, Tingkat kesembuhan pasien COVID-19 di DKI Jakarta diklaim terus meningkat, bahkan mencapai 78,9 persen.  Pemerintah . . .

Nasional Sabtu, 26 September 2020

Per Hari Ini, Pasien Sembuh di Wisma Atlet Capai 15.126 Orang

SOKSINEWS.COM, Sampai dengan hari ini, Sabtu (26/9/2020), Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, mencatat . . .

Nasional Sabtu, 26 September 2020

Komisi IX Minta Semua Pihak Saling Menguatkan untuk Menghadapi Pandemi COVID-19

SOKSINEWS.COM, Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Melki Laka Lena menyayangkan pendapat sebagian kalangan bahwa Pilkada bisa menjadi . . .

Nasional Sabtu, 26 September 2020

Pasien Sembuh dari COVID-19 Hari Ini Capai 4.343 Kasus

SOKSINEWS.COM, Satgas penanganan COVID-19 menyampaikan data terkini terkait jumlah kasus konfirmasi positif COVID-19 per hari . . .

Nasional Sabtu, 26 September 2020

DPR: Langkah Memaksimalkan Pengelolaan Aset Negara Pasti Kami Dukung

SOKSINEWS.COM, Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Zulfikar Arse Sadikin mendukung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan . . .

Nasional Sabtu, 26 September 2020