Sabtu, 24 Oktober 2020

 

 

Nasional

Mendikbud Didesak Jadikan Sejarah sebagai Mata Pelajaran Wajib

Yusuf Asyari
Minggu, 20 September 2020 15:35 WIB

Mendikbud Didesak Jadikan Sejarah sebagai Mata Pelajaran Wajib

SOKSINEWS.COM, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim didesak menjadikan sejarah sebagai mata pelajaran wajib di seluruh jenjang pendidikan menengah. Baik di tingkat SMA, SMK, MA, dan MAK.

Desakan tersebut disampaikan Ikatan Alumni Universitas Pendidikan Indonesia Komisariat Departemen Pendidikan Sejarah (IKA Pendidikan Sejarah UPI).

Menurut Ketua IKA Pendidikan Sejarah UPI, Prof Dadan Wildan, desakan itu merespons berbedarnya draft penyederhanaan kurikulum yang tengah digodok tim bentukan Menteri Nadiem.

Dalam draft tersebut, mata pelajaran sejarah hanya menjadi bagian dari Ilmu Pengetahuan Sosial di kelas X dan menjadi mata pelajaran pilihan di kelas XI dan XII. Sementara di SMK, rancangan penyederhanaan kurikulum tidak mencantumkan adanya mata pelajaran sejarah.

"Kami menolak dengan tegas reduksi mata pelajaran sejarah sebagaimana tertuang dalam rancangan penyederhanaan kurikulum. Sebaliknya, kami menuntut dikembalikannya sejarah sebagai mata pelajaran wajib pada seluruh jenjang pendidikan menengah: SMA/SMK/MA/MAK,” ujar Dadan dalam suratnya yang dikirim kepada Mendikbud Nadiem, Ahad (20/9).

Dadan juga mendesak Nadiem melakukan evaluasi total terhadap proses penyederhanaan kurikulum yang dilakukan lembaga nonpemerintah dan mengembalikan proses tersebut kepada Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kemendikbud sebagai badan resmi di bawah Kemdikbud sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Sebagai gantinya, sejarawan anggota penulis buku Sejarah Jawa Barat ini meminta Kemendikbud melibatkan para pakar pendidikan dan pengembang kurikulum dari lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK), para praktisi, asosiasi profesi, dan asosiasi program studi dalam proses penyederhanaan kurikulum.  

Menurut Dadan, tuntutan yang disampaikan kepada Nadiem bukan semata-mata aspirasi alumni Pendidikan Sejarah UPI. Melainkan, hasil kajian mendalam dalam webinar yang dihelat Kamis (17/9), hasil kolaborasi dengan Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (AGSI), Forum Komunikasi Guru IPS Nasional, dan Perkumpulan Program Studi Pendidikan Sejarah se-Indonesia (P3SI) ini mengusung tema “Matinya Sejarah: Kritik Terhadap Rancangan Kurikulum 2020”.

Berita Lainnya

Puluhan Rumah di Bekasi Berhamburan Diterjang Angin Puting Beliung

SOKSINEWS.COM, Puluhan rumah yang berada di dua desa dan satu kelurahan, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, mengalami kerusakan . . .

Nasional Jumat, 23 Oktober 2020

Kebakaran Gedung Kejagung Akibat Puntung Rokok, 8 Orang Jadi Tersangka

SOKSINEWS.COM, Bareskrim Polri menetapkan delappan orang menjadi tersangka kasus dugaan tindak pidana kebakaran gedung utama Kejaksaan . . .

Nasional Jumat, 23 Oktober 2020

23 Oktober, Pasien Sembuh COVID-19 Tambah 4.094

SOKSINEWS.COM, Satgas Penanganan COVID-19 menyebutkan hingga 23 Oktober 2020, pasien sembuh dari penyakit COVID-19 tercatat bertambah . . .

Nasional Jumat, 23 Oktober 2020

Kemenhub Awasi Ketat Transportasi Saat Libur Cuti Bersama Akhir Oktober

SOKSINEWS.COM, Untuk mencegah peningkatan kasus COVID-19, Kementerian Perhubungan memastikan akan mengawasi ketat transportasi . . .

Nasional Jumat, 23 Oktober 2020

Tumbuhkan Semangat Karya Kekaryaan untuk Menjawab Tantangan Zaman

SOKSINEWS.COM, Ketua Bidang Media dan Penggalangan Opini DPP Partai Golkar, Meutya Hafid mengatakan, Golkar lahir dengan semangat . . .

Nasional Jumat, 23 Oktober 2020